New Zealand 4: Mt Sommers berkata, perhatikan arahmu


GPS mengarahkan kami belok ke kanan. Aku menjeling jam. Tiga puluh lima minit melepasi sepuluh pagi. Aku membelok perlahan-lahan. Kelihatan di sebelah kanan, sebuah bangunan kayu setingkat bercat putih bergaya kedesaan Inggeris. Papan tanda kecil bertulis “Mt Somers General Store” terpaku dimuka kedai. Beberapa petak tempat meletak kenderaan di seberang jalan. Satu telah ditempati. Aku mengambil satu petak kosong.

Di seberang padang bertentangan dengan tampat kami meletak van, kanak-kanak sekolah riang bermain di halaman sekolah. Kelihatan juga sekumpulan lelaki bekerja bersama sebuah jentera, mungkin sedang membaiki jalan. Tiga pokok maple berdaun jingga dan merah berderet tetapi jarang-jarang. Matahari terang.  Udara segar dan nyaman mungkin sekitar 17 darjah celcius.

Aku yakin, inilah kedai yang aku baca diinternet. Di sini, kami boleh dapatkan maklumat tentang Mt Sunday. Sekali pandang, bangunan kedai ini sudah menarik hati. Kerangka pintu dan tingkap yang mengapitnya dicat dengan warna hijau lumut. Bukanlah tingkap sebenar, kerana ia tidak berdaun. Lebih tepat ia adalah bahagian dinding kaca telus cahaya. Sebahagian dari dinding kaca itu digunakan sebagai papan kenyataan komuniti. Dihujung dinding sebelah kiri tersusun enam lajur dan enam baris pintu kecil bercat merah. Ia adalah peti-peti surat. Maksudnya, rumah di sini tidak melebihi tiga puluh enam buah. Sebuah peti pos berdiri di sisi. Basikal buruk, pam miyak antik dan beberapa tong dan tempayan pelik memenuhi di kaki lima kedai. Ada juga bangku dan meja. Bersebelahan kedai ialah stesyen petrol. Cuma ada dua pam petrol dan rupanya sangat pelik. Mungkin rekabentuk zaman John Travolta.

Bau harum menyegarkan hidung kami tatkala melangkah masuk ke dalam kedai. Dua wanita separuh umur menyambut kami mesra dengan bertanya khabar.

Bahagian dalam kedai lebih menarik. Ia bukan kedai biasa tetapi ia adalah galeri barangan antik. Segala macam barangan antik terjaga rapi di susun di atas rak-rak kayu yang menampung barangan jualan.  Selain fungsinya sebagai kedai runcit dan pusat pos, tiket pondok DOC boleh dibeli di sini. Mt Somers terkenal sebagai lokasi tramping. Perjalanan mengelilingi Mt Somers biasanya mengambil masa kira-kira empat hari. Pondok-pondok DOC adalah tempat penginapan serba ringkas yang dibina di sepanjang laluan perjalanan tersebut. Di sudut kanan, sebuah meja dikhususkan untuk  peta dan brosur DOC.

Mt Somer Store

“Nott, tengok ni!” aku seperti ingin melompat. “Mt Sunday!” aku menunjuk peta besar yang ditampal di dinding. Laluan dari pekat Mt Somers ke Mt Sunday di tanda lebih jelas. Label Mt Sunday juga di tulis semula lebih besar.  Ah, tentu ramai orang yang telah pergi ke sana seperti kami. Maksud aku memandu sendiri tanpa jurupandu.  Kebimbangan aku sejak beberapa minggu lalu beransur kendur. Apa yang aku bimbangkan? Akan kuceritakan nanti.

Kami membeli serba sedikit barang runcit untuk bekalan beberapa hari. Roti, gula, teh, minyak masak dan sebagainya. Sementara menunggu Abid dan Nott menyelesaikan urusan bayaran, aku mengambil peluang menyapa penjaga kedai.

“Can we drive up to Mt Sunday?” tanyaku pada wanita berambut perang.

“Yeah sure, there is a bridge” Jawabnya ramah

“How long will the journey take?”

“An a and a half”

“…….. err …an what? ….. Do you mean half and hour?”

“An a and a half” ulangnya tanpa belas kasihan. Aku kerut-kerut dahi kerana tak faham apa yang dimaksudkannya. Baru aku hendak bertanya kembali Yatt menepuk bahuku. “Sejam setengah, an A and a half”. Yatt menekankan bunyi A

Bingung. Aku mencari jawapan di wajah Yatt.

“Oooohh… ooo.. ok ok” aku meanggangguk-angguk. Sengih menyembunyikan rasa malu. Dalam hati aku mentertawakan kebodohan sendiri.

“Just follow the map, it is not difficult to find it, just go straight” dia merujuk pada helaian peta yang aku pegang.

“Oh, thank you so much”

………………………………

Aku seronok bukan main sebab akan dapat menjejak Mt Sunday, Abid seronok sebab dapat beli banyak keropok kentang. Namun, keterujaanku putus saat kami bertemu simpang tiga 500 meter dari kedai. Kami mula bingung. Ish… katanya terus saja.. gumamku sendiri.

Kanan atau kiri? Aku ambil simpang kiri. Beberapa meter kemudian, kami sedar yang sepatutnya kami pergi ke arah bertentangan. Aku buat pusingan U dihadapan dewan komuniti Mt Somers. Kemudian terus bergerak hingga ke hujung jalan. Tiada kenderaan jadi dapatlah kami berbincang dan mengemukakan hujah masing-masing. Pandang depan, kami lihat pemandangan gunung-ganang. Bila pandang ke kiri, kami nampak tanah datar. Tetapi peta menunjukkan kami harus belok kiri. Semua orang berhujah tapi stereng di tangan aku. Akhirnya aku membelok ke kiri.

“Betul ke ni? Tapi ini ada papan tanda Mt Somers Woolsheed Creek ni dan Mt Potts… ” aku masih ragu-ragu. Tak ada orang lalu lalang untuk ditanya. Kenderaan pon tak ada. Sunyi betul pekan ini.

Semakin lama pergunungan semakin jauh. Jalan di hadapan rata seratanya. Macam tak logik pula. Mulalah masing-masing berhujah. Nak teruskah, atau nak pusing balik kah? Akhirnya kami sepakat untuk balik semula ke kedai runcit.

“Baik kita tanya mak cik tadi tu betul-betul. Sejam setengah, kalau kita sesat memang cari nahas namanya” Yatt menjatuhkan hukuman. Yatt orang yang aku paling percayai tentang hal ehwal mencari arah. Dia cekap membaca peta dan tak keliru kiri dan kanan. “Pusing sini saja kak Awa, Malaysian style!” Yatt memberi lesen.

Memanfaatkan jalan masuk sebuah rumah ladang, sekali lagi aku buat pusingan U. Agak sukar hendak membuat pusingan U. Kerana jalan tak begitu lebar dan tiada bahu jalan. Mujur tiada kenderaan lalu lalang waktu itu.

Dalam kalut malut, aku tersalah ambil simpang, jadi kami berpusing-pusing di dalam kawasan perumahan. Semua rumah di sini setingkat. Rumah kayu gaya Inggeris. Sederhana dan comel. Halaman terjaga dan bersih. Tiada rumah yang berpagar. Pekan Mt Somers ni tak padan dengan kecil tapi sesat juga kami dibuatnya. Aku memberhentikan van di hadapan kedai. Semua orang turun kecuali aku. Malaysian Style lah katakan. Ha ha.

Tak sampai tiga minit, mereka bertiga kembali semula.

“Betullah jalan kita tadi” Yatt bersuara sebaik saja pintu van dibuka. “Ikut hala ke Mt Potts, sampai di jalan tadi, teruuuuuuuuuuuuuuuuus saja”

……………

Jalan Ashburton Gorge Road tegak dan rata, aku memandu dengan selesa sambil berborak-borak dengan Abid. Tak lama, muncullah gunung-ganang dihadapan mata. Warna coklat menguasai sementalah sekarang musim luruh. Dua puluh minit memandu dari pekan Mt Somers, jalan berturap tamat dan bersambung dengan jalan berbatu. Sepintas lalu aku nampak papan tanda “Lake Clear Water” dan tujuk arah ke kiri. Yatt, Nott dan Abid serta merta duduk tegak. Mereka nampaknya gelisah. Aku tenang saja kerana aku percaya apa yang aku baca.

“Betul ke ni wa?” Abid meluahkan rasa risau.

“Betul, aku pernah baca memang kena lalu jalan ni. Lagipon kita belum jumpa jambatan lagi kan?”

“Ha, itu jambatan!’ kata Abid teruja.

“Mana? Tak nampak pun!”

Aku tak dapat menahan ketawa ketika kami melalui jambatan sepanjang satu meter. Abid tersengih-sengih. Tak kan lah jambatan ini. Rupa seperti jambatan tetapi ini bukan jambatan, tapi bahagian jalan yang di tinggikan sedikit. Mungkin melewati paip air di bawahnya. Tak ada sungai atau parit pon di bawah jambatan tersebut.

Hujan mulai turun ketika kami melewati Tasik Camp. Jadi kami tak dapat turun mengambil gambar. Ada banyak kemudahan penginapan kawasan itu. Perjalanan di teruskan. Jalan tak berturap ini bernama Jalan Hakatere Potts.

Jalan berbatu memaksa aku memperlahankan van. Kadangkala permukaan jalan elok, batunya serata. Seringkali batu-batu kerikil putih berhimpun di tengah dan sisi jalan. Agak sukar mengawal tayar.  Walaubagaimananpun, aku betul-betul menikmati pemanduanku. Semakin lama, pemandangan pergunungan semakin cantik. Rasa tak cukup dua biji mata. Hendak melihat sekeliling, hendak melihat langit, hendak memerhatikan jalan. Ah… inikah New Zealand yang digembar-gemburkan orang? Memang kejadian Tuhan paling cantik. Jalan ini seolah-olah tamat di celahan gunung yang jauhnya saujana mata memandang. Tetapi bila sampai ke gunung tersebut, jalan masih saujana mata memandang dan ada gunung-ganang lagi menanti di depan. Begitulah berulang-ulang.

“Abid, kau rasa suspen tak? Dah lama kita jalan ni, tak tahu sampai mana” tanyaku bila lihat Abis semakin tak senang duduk.

“Mestilah” jawabnya pendek. Abid membuka bungkusan roti berkrim, mematahkan separuh dan menghulurkannya pada ku.

Jalan berturap semula ketika kami melalui satu selekoh di perbukitan.

“Jambatan!” laungku mengejutkan kawan-kawan yang terlelap-lelap dek terbuai oleh goyangan van dan cuaca dingin. “Abid, ini barulah jambatan! Ha ha” sebuah jambatan besar merentangi jaluran sungai. Aku memberhantikan van di sisi jalan. “Kawan-kawan, jom kita ambil gambar dulu” ajakku. Hujan masih renyai-renyai.

Akan datang: Mt Sunday berkata ……………..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s