Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup II ~ Edisi Korea


Ya Allah, kami ni berada di negeri yang asing. Kami tak kenal sesiapa dan kami tak fahami bahasa mereka. Ya Allah, mudahkanlah perjalanan kami. Jangan biarkan kami sesat. Datangkanlah bantuan dan penolong ya Allah. Engkau sajalah sebaik-baik penolong.

Itulah doaku sebaik saja keluar dari Lapangan Terbang Incheon, Seoul. Dari lapangan terbang, kami ke Museum Nasional kemudian bergerak ke rumah penginapan yang kami telah tempah sejak di tanah air lagi. Letaknya dia Jong-No sam. Untuk ke sana dari museum, kami perlu menukar tren di Seoul Station, dari aliran empat ke aliran 1. Jaringan tren di Seoul dipanggil subway. Waktu itu aku terlalu penat, mengantuk, lapar dan sejuk. Kami tiba di Seoul malam sebelumnya, bermalam di lapangan terbang dalam kesejukan dan ketidakselesaan. Kali terakhir kami menikmati makanan yang sempurna ialah pada lebih dua puluh empat jam yang lepas, sarapan nasi lemak ketika di LCCT. Malam tadi dan pagi ini kami cuma makan biskut dan minum kopi.

Sekarang sudah tengah hari. Untuk beberapa hari ini, suhu di Seoul dijangka tidak melebihi satu darjah selsius. Aku berada dalam keadaan yang sangat asing dan diluar zon keselesaanku. Aku masih cuba menyesuaikan diri dengan cuaca sejuk. Bebanan sepuluh kilo yang terpikul di belakangku merenggut saki baki tenaga yang aku ada dan menambahkan rasa tidak selesa. Tangga-tangga stesyen subway pula sangat menduga. Tak kusangka negara maju seperti Korea tidak mempunyai eskalator di stesyen subway mereka. Tak sabar hendak mencampakkan bebanan sepuluh kilo ini sebaik tiba di bilik penginapan. Sakit bahuku dan sejuk rasanya tak tertahan lagi. Ya Allah, jangan biarkan kami sesat. Tolonglah kami. Aku mengulang-ulang dalam hati sepanjang berada dalam tren dari museum.

seoul-subway-map

Tegang jugalah urat tengkuk bila study peta ni

Kami tiba di Seoul Station. Stesyen subway tertua di Korea. Kami perlu bertukar tren di sini. Sebaik keluar dari perut tren, kami berhenti sebentar memerhatikan keadaan sekeliling. Rata-rata penumpang menuju ke arah kiri. Aku nampak tanda “lif” di arah kanan.

“Kita ambil lif” putusku. Walaupon beban di bahuku berat, tapi aku lebih mengasihani Yatt. Begnya beroda. Mendaki tangga sangat sukar dan menyeksakan baginya. Kami menaiki lif bersama-sama tiga orang halmuhni (nenek). Budaya Korea sangat menghormati orang tua. Dalam pemerhatian aku yang singkat, aku dapati mereka rela berdiri dan tetap membiarkan kerusi yang di khaskan untuk orang-orang tua kosong.

Nenek-nenek tadi tersenyum-senyum memandang kami kemudian bercakap sesama sendiri. Aku kira lif ini juga di khaskan untuk orang tua dan kurang upaya. Oh, tiba-tiba aku rasa malu. Bila saja pintu lif terbuka di tingkat atas, kami biarkan mereka keluar dahulu. Seorang harabuhji (datuk) sedang menunggu untuk menaiki lif turun ke bawah. Mereka bersapaan, tetapi bunyinya seperti bercakap tentang sesuatu yang serius. Mereka memandang-mandang dan menunjuk-nunjuk ke arah kami. Kami tidak bersangka apa-apa, mungkin rupa kami yang asing mencuri perhatian mereka. Perlahan-lahan kami meloloskan diri dan berlalu untuk mencari jalan keluar dari stesyen.

“Kak Awa!” Yatt memanggilku.

“Atuk tu pangillah” ujarnya.

Kami berpatah balik. Harabuhji bertanya tujuan kami.

“Jong-no sam” Yatt menjawab mewakili kami. Mujur Yatt faham apa yang ditanyanya. Tak sia-sia dia menonton drama Korea setiap hari.

Harabuhji bersungguh-sungguh bercakap dengan kami dalam bahasa Korea. Tangannya menunjuk-nunjuk kawasan tren di bawah. Kami terpinga-pinga.

“Kita ni… sesat ke?” bisikku pada Nott.

“Entahla… manalah aku faham apa atuk ni cakap” jawabnya.

“OK?” harabuhji mengakhiri “penerangannya”.  Dia memandang kami bergiliran.

“OOOOO..K” jawabku ragu-ragu. Sebenarnya dalam begitu banyak bunyi keluar dari mulutnya, cuma OK yang aku fahami.

Nampaknya dia tidak berpuas hati dengan respon kami. Dia membuat isyarat tunggu lalu menekan butang lif. Bila lif terbuka dia menahan pintu dan menyuruh kami masuk. Kami menurut seperti anak kecil yang patuh.

“English?” tanyanya sepatah pada ku.

“Yes” aku mengangguk. Kami sama-sama tersengih. Lucu memikirkan situasi janggal ayam-itik yang membingungkan itu. Walaupun komunikasi verbal gagal, tetapi komunikasi bahasa badan menunjukkan yang harabuhji berniat baik. Senyumnya manis dan peramah.

Sebaik lif tiba ditingkat bawah, dia menggamit kami supaya mengikutnya. Walaupun bingung, kami patuh. Kemana sajalah dia mahu membawa kami. Dia berjalan laju dan cergas, tak padan dengan ketuaannya. Yatt meneka umur harabuhji, mungkin sekitar akhir 70an atau awal 80an. Orangnya kecil dan rendah. Mukanya bulat dan rambutnya sudah memutih. Dia memakai topi besbal, berjaket coklat dan menggendong beg kecil dibelakangnya. Kami yang menggendong beg sepuluh kilo agak kepenatan. Sesekali kami terpaksa berlari-lari anak kerana mengikut rentaknya. Agak mencabar berjalan laju ditengah kesesakan aliran manusia yang sibuk kesana-kemari, lebih-lebih lagi ketika naik turun tangga. Kemudian kami berjumpa kedai-kedai kecil di kiri dan kanan. Pebagai jualan dari makanan ringan, kuih-muih hingga pakaian musim sejuk seperti stokin, sarung tangan, mafla dan sebagainya. Meriahnya, macam pasar minggu. Kami cuma menjeling-jeling tak sempat memerhatikan keadaan sekeliling, bimbang harabuhji hilang dari pandangan.

Setelah naik turun tangga beberapa kali, kami masuk ke satu stesyen lain. Rupanya, untuk menukar tren tidak perlu keluar masuk dari satu stesyen ke stesyen lainnya sebagaimana lazimnya sistem di Kuala Lumpur. Kami langsung tak keluar dari perut bumi. Walaubagaimanapun, jarak antara stesyen agak jauh. Sebaik kami tiba, secara kebetulan, tren pon tiba.

“Jong-no sam! Jong-no sam!” harabuhji menunjuk kepada tren yang baru berhenti dan mengisyaratkan supaya kami segera naik. Orang ramai berpusu-pusu memenuhi perut tren. Kami masih separuh kaget dan separuh tidak percaya. Bukan tak percaya pada harabuji, tetapi tak percaya yang harabuji rupanya membawa kami hingga ke pintu tren.

“Go Jong-no sam!” ujarnya lagi menggesa kami supaya bersegera. Entah kenapa untuk beberapa saat, kami tetap berdiri macam orang bodoh.

Bila Yatt mengucapkan “Kamsahamida”, aku dan Nott pon meniru Yatt. Itu saja yang kami mampu ucapkan. Kalau dia halmuhni, aku ingin memeluknya.

“No change, Jong No sam stop!” Sempat lagi dia berpesan ketika kami melangkah masuk ke dalam tren. Pintu tren tertutup sebaik saja kami memasuki gerabak. Bila kami menoleh semula, harabuhji sudah hilang dari pandangan. 

Beberapa minit pertama di dalam tren, aku diam tak berkata-kata. Hatiku tersentuh dengan kebaikan harabuhji. Aku masih separuh percaya ada orang yang begitu baik hati dan sanggup memberi pertolongan yang begitu hebat. Bayangkan kalau kami meneruskan perjalanan tadi. Tentu kami mendapat susah dan boleh jadi kami kesesatan hingga petang. Kemudian, sesuatu menyentak benakku.

“Yatt, macam mana atuk tu tahu kita sesat?”

“Entah, tu la .. pelik! Kita sendiri pon tak tahu yang kita sesat”

………………………………………..

[ Antara doa yang paling mustajab adalah doa orang yang sedang bermusafir ]
Harabuhji adalah penolong yang Allah kirimkan. Hari-hari seterusnya di Korea, hampir setiap kali kami sesat, Allah  hantar penolong kepada kami. Aku rasa disayangi dan aku rasa dilindungi. Yabbi yassir wa la tuassir.

IF

Sumber gambar: internet. Tujuan kami, jong-no sam

 

Jangan lupa ikuti kisah lain dalam siri Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup Jumaat depan! 15 Febuari 2013

 

Advertisements

4 thoughts on “Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup II ~ Edisi Korea

  1. suasana yang sama mcm aku ke europe. satu stesen utk tren yg berbeza3 dan baaaanyak tangga..:)

  2. Awa, ko xde stroller, beg makanan yg byk, dan budak3 yg xleh nk lepas pandang..kalo ko nk nangis, aku siap phobia hu3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s