Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup III – Edisi Lebuhraya


image

Malam itu tidak berbeza dengan malam-malam sebelumnya. Lebuhraya utara selatan menuju utara juga tidak sibuk. Aku memandu sendirian. Aku bertolak agak lambat kerana mengelakkan kesesakan jalan raya dan lebuh raya petang Jumaat. Selepas balik dari kerja, aku pulang dulu kerumah, membersihkan diri dan berehat hingga waktu isyak. Bukan jauh kampung tercinta. Jika memandu bertenang-tenang pon, boleh tiba dalam masa sembilan puluh minit, dengan kereta burukku itu.

Sedang aku memandu, tak semena-mena kurasakan kereta tidak seimbang. Tayar belakang berbunyi berdebab-berdebub. Mujur aku tak laju, aku memperlahankan pemanduan dan menghimpit ke bahu jalan. Aku teringat bateri talifon bimbit yang hampir kosong dan kredit yang tinggal beberapa ringgit. Aduhai, mengapa aku begitu lalai tidak mengecas bateri talifon? Aduhai, kenapa aku tidak menyediakan kad tambah nilai kecemasan dalam kereta atau dompet seperti yang aku pernah amalkan dulu? Aduhai, kenapa malang tiba ketika kita tidak bersedia? Aduhai, bagaimana kalau aku tersadai di tengah gelap begini? Tidur dalam kereta? Berjalan dalam gelap? Apa yang perlu aku lakukan? Aku tidak menyimpan nombor PLUS. Talifonku jenis tak canggih, tiada akses internet. Siapa perlu aku hubungi? Emak? Abang? Kawan? Aku belum pon sampai persimpangan Simpang Renggam, baru separuh perjalanan. Ya Allah, ya Allah, ya Allah apa nasibku malam ini?

Bila keretaku betul-betul merapat ke tebing jalan, aku nampak talifon kecemasan cuma beberapa meter di hadapan, jadi aku lajakkan kereta ku hingga betul-betul berada di depannya. Syukur. Aku ambil masa beberapa minit sebelum keluar dari kereta. Lori-lori besar yang melintasiku agak menggerunkan. Segera aku menalifon Pusat Kawalan PLUS. Ini kali pertama aku menggunakan talifon kecemasan. Selama ini aku tertanya-tanya bagaimana kotak kecil ini berfungsi. Rupa-rupanya ia cuma ada satu picu dan lubang penerima dan pengeluar suara. Bila picu ditarik ke bawah talian terus bersambung kepada pusat kawalan. Aku melaporkan kerosakan keretaku.

“Saya rasa tayar pancit” sebenarnya aku sendiri belum melihat dengan teliti. Sejujurnya aku agak panik, tapi aku cuba bertenang dan berdoa. Selepas itu aku hantar SMS kepada abangku di kampung, memaklumkan masalah yang aku hadapi. Namun aku beritahu kepadanya tak usah khuatir, aku sedang menunggu petugas lebuhraya datang memberi bantuan. Aku akan hubungi dia semula bila mereka sampai. Abangku menalifonku serta-merta. Aku menjawab dengan cepat, mengulang padanya jangan risau dan aku juga beritahu bateri aku hampir kehabisan. Dan aku pon berseorangan di dalam gelap di tepi lebuhraya. Aku duduk di bahagian penumpang, tak begitu merasakan gegaran kesan dari kenderaan berat yang bergerak laju. Pintu kereta aku kunci dan kerusi aku rendahkan supaya tidak kelihtan yang aku seorang perempuan yang sedang berseorangan. Waktu itulah bermacam-macam kisah dari akhbar dan internet muncul dalam kepala. Beberapa kisah berkaitan kereta rosak dan berhenti di bahu jalan lebuhraya. Ada kisah dilanggar, lebih teruk kisah dirompak. Ya Allah, kumohon lindungi aku dari kejatahan gelap malam dan kejahatan manusia. Resahnya menunggu tapi tak ada yang dapat kulakukan selain tawakkal.

Hampir sepuluh minit menunggu, petugas lebuhraya pon sampai. Dua orang muda. Rupa-rupanya tayarku bukan pancit, tetapi pecah! Aku tak ingat sama ada aku ada mendengar bunyi letupan atau tidak. Tanpa tunda-tunda mereka memulakan kerja menukar tayar. Sambil bekerja mereka sempat beramah mesra bertanya asal-usul, arah tujuan dan sebagainya. Keramahan mereka membuatkan aku rasa selesa dan selamat. Kemudian, sementara yang seorang menyudahkan kerja dan memeriksa tayar-tayar lain, seorang lagi pergi ke talifon kecemasan yang aku gunakan tadi.

“Kak, tadi akak talifon pejabat guna talifon apa?” tanyanya tiba-tiba.

“Talifon itulah” jawabku acuh tak acuh.

“Tapi… talifon ni rosak”

“Ha?”

“Talifon ni memang rosak, langsung tak ada bunyi. Tengok, lampu pon tak menyala”

“…………………………………..”. Tiba-tiba aku rasa mahu mengangis. Aku rasa disayangi dan aku rasa dilindungi. La haula wala quwaata illa billa.

Advertisements

10 thoughts on “Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup III – Edisi Lebuhraya

  1. eh….ni misteri sape ni..

  2. PERGHHH…DUGAAN YANG KUAT…DIBERI PERTOLONGAN LAGI…

  3. Sesungguhnya Allah maha mengetahui segalanya…keajaiban kecil utk kita yg kerdil padaNya

  4. Alhamdulillah, Allah bagi bantuan walaupun bila difikirkan kembali agak seram..

  5. subhanAllah… Maha Suci Allah.. speechless aku wa..

  6. Allah selalu menolong hambanya. apa yg penting bertawakal dan bersangka baik dgn Allah….Subhanallah…

  7. Allahu Akbar 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s