Jiwa apa yang mereka punya? 1987 – 2009 – 2012 – 2014


——————————————————-1987———————————————————

Aku tak ingat dengan jelas bila peristiwa ini berlaku. Mungkin ketika panasnya isu Intifadah Palestine 1987.
Waktu itu aku berusia 8 tahun. Suatu malam di musim raya, ketika zaman sekolah rendah. Aku mengikut emak berziarah ke rumah jiran. Ketika orang-orang tua berborak, oleh kerana aku kanak-kanak yang terpinggir, aku tiada pilihan lain selain menonton berita di TV. Bagi kanak-kanak mentah seperti aku, siaran berita bukan kegemaran. Aku ada duniaku sendiri. Duniaku adalah sekolah-main; rumah-main; hari raya-main. Tetapi malam itu, oleh kerana aku kanak-kanak yang terpinggir, aku telah terpaksa menumpukan deria mata dan telingaku pada siaran berita. Berita malam itu adalah memori pertamaku tentang Palastine. Aku bingung dan tak dapat memahami konflik yang berlaku. Yang aku masih ingati sehingga kini adalah perasaan bingung, takut dan sedih. Aku sedih lihat anak kecil berdarah dan menangis. Waktu itu aku juga anak kecil, seperti mereka yang tak faham apa-apa. Kenapa siaran berita ini begitu menakutkan? Mengapa ketika aku menonton Ultraman, aku lihat bangunan tumbang dan manusia lari dengan cemas tetapi aku rasa seronok? Bila Berita Dunia Jam 10 yang dikelolakan oleh pembaca berita Farith Ismeth berakhir barulah emak meminta diri. Ini adalah antara hirisan-hirisan ingatan semasa kecil yang enggan pergi dari memoriku.

——————————————————-2009———————————————————

Aku menonton Butelin Utama dan masih terkesan dengan kanak-kanak Palestine, kali ini aku tak memandang mereka dari mata seorang kanak-kanak, kerana aku sendiri sudah dewasa.

[ Kisah di bawah di terbitkan pertama kali di blog limatahun.blogspot.com pada 28 Januari 2009 ]

Kalau kau tonton Buletin Utama malam tadi, kau tentu perasan budak Palestine yang ditemuramah wartawan TV3. Hidungnya berparut, dan dahi masih bertampal. Parut seumur hidup tentunya. Tapi mukanya berseri-seri dan tersenyum bila disapa wartawan.

Aduh.. jiwa apa yang dia punya?

Dan bila si wartawan bertanya, takut atau tidak dia dengan serangan Israel?

Dengan senyuman juga dia menjawab.. Tidak, tidak, tidak.

Aduh.. jiwa apa yang dia punya?

Mungkin si wartawan pun seperti aku, terkejut dan kagum dengan reaksi anak lelaki 10 tahun itu, lalu bertanya lagi. Dia menjawab, Saya tidak takut dengan Israel. Cukuplah Allah sebagai pelindung saya.

Aduh.. jiwa apa yang dia punya?

Menusuk-nusuk ke hati. Sebak, terharu dan juga malu. Sesungguhnya, budak yang belum baligh ini, mempunyai iman lebih kuat dari aku.

Lebih ramai lagi kanak-kanak seperti Anas di Palestine, tidakkah kita malu?

—————————————– 2012 Operation Pillar of Defence —————————————–

Berapakah umur Anas sekarang? Masihkan Anas bernyawa atau sudah menemui Tuhannya?

—————————————– 2014 Operation Protective Edge —————————————–

Berapakah umur Anas sekarang? Masihkan Anas bernyawa atau sudah menemui Tuhannya?

Yang pasti semangat Anas masih hidup dan terus menular dalam jiwa anak-anak Palestine.

 gaza2014

Nidal Mohammad Badran, Kanak-kanak dari Gaza kehilangan matanya apabila serpihan bom terkena matanya selepas Israel mengebom keluarganya yang mengakibatkan ayahnya terkorban.

Sumber: Eye on Palestine via Aqsa Sharif

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s