Menanti Sang Ratu mentari dan mencari Bromo yang misteri


Bumi masih gelap namun fajar sudah muncul di ufuk timur. Jelas pancarannya kerana aku kini berada di tanah tinggi. Aku memaksa kaki terus melangkah. Melawan graviti, membawa badanku yang berlebihan berat. Adoi… waktu ini menyumpah-nyumpah diri sendiri kerana rajin makan tapi malas bersenam. Tetapi bukan kaki ku saja yang tersiksa. Hidungku juga berprotes, enggan menyedut nafas. Lalu aku tercungap-cungap kelelahan. Jantung bekerja lebih laju dari biasa. Sungguh , ini semua di luar jangkaan. Suasana subuh di pergunungan sepatutnya sejuk, nyaman, menyegarkan dan aman tetapi suasana di sini kacau-bilau. Waktu ini, beratus-ratus orang sedang berpusu-pusu memanjat puncak Penajakan Satu untuk melihat panorama Bromo ketika matahari terbit. Berbaloikah seluruh perjalanan ini?

……………………………………………..

Aku cuma dapat tidur tiga jam sahaja. Setelah lebih empat jam perjalanan dari Surabaya  kami sampai di rumah tumpangan di Desa Cemoro Lawang menjelang tengah malam. Jam tiga pagi, pintu bilik diketuk orang. Tilam hangat seakan magnet yang membuatkan tubuhku berat untuk bangkit.  Bilik tanpa penghawa dingin elektrik tetapi sejuknya bukan main. Bila kami keluar ke halaman. Berpuluh-puluh jib sedang memuatkan penumpang.

“Bunyikan hon” arahku kepada Rudi, pemandu jip kami.

Dia membatu, pura-pura tidak mendengar padahal dia enggan mengikut arahanku. Kami berenam telah memenuhi jip tetapi tak dapat bergerak kerana laluan terhalang oleh jip lain. Nampaknya tiada pilihan kecuali bersabar. Akhirnya jip kami pon bergerak perlahan-lahan. Kami ketawa gembira dan teruja. Rudi sangat peramah dan tak berhenti bercakap. Tak lama kemudian, keadaan jalan menjadi sukar. Teroleng-oleng ke kiri dan ke kanan seperti orang mabuk.

“Tempat ini benar-benar tumpuan pelancong. Kenapa tak di bina saja jalan tar hingga ke puncak seperti di Tangkuban Perahu?” soalan tiba-tiba termuntah dari mulutku.

“Rasanya orang datang ke sini hendak mencari adventure. Sebab itu dibiarkan semulajadi” Zati menjawab pertanyaanku.

Tak semena-mena aku rasa tersindir. Itulah padahnya bertanya tanpa berfikir. Sudah setahun tak mengembara, aku jadi mengada-ngada. Sikit-sikit nak komplen. Zati benar, kami sebenarnya tidak berjalan di atas jalan tapi di atas dataran pasir bersimen lumpur yang berlekuk-lekuk kesan dari aliran semulajadi air. Hal ini hanya aku ketahui ketika kami pulang pada siang harinya. Lekuk yang paling besar lebarnya hampir semeter dan beberapa kaki dalam. Aku mengagak dari kesan gerakan jip, kerana hari masih gelap dan kami tak nampak apa-apa. Patutlah mesti berjip atau bermotorsikal di sini. Kalau kereta biasa tentu terbenam. Fikirku sendiri. Beberapa minit kemudian jalan mula membukit. Bunyi jip menderam-deram seperti memarahi bukit kerana terlalu curam. Mungkin juga memarahi kami kerana kuat makan. Semakin curam laluan semakin kuat bunyinya tetapi ia bergerak semakin perlahan.

“Tengok sana tu!” Yatt menunjuk ke bawah, jalan datar yang kami tempuh tadi.

Dalam gelap pekat awal pagi kelihatan berpuluh-puluh, mungkin juga mencapai ratus, objek bergerak dalam barisan berkelok-kelok seperti lipan gergasi di mana setiap kaki lipan memancarkan cahaya. Itulah lampu-lampu jip yang berarak menuju destinasi yang sama dengan kami. Melongo-longo kami kekaguman. Tak sanggka Bromo begitu popular.

“Setiap hari begini?” Tanyaku pada Rudi.

“Iya, kalau hari biasa sekitar lima puluh hingga eman puluh buah jip. Jika hari minggu atau libur boleh jadi mencecah dua ratus jib”.

Terlopong kami mendengar jawapan Rudi. Dua ratus darap enam orang setiap jip, seribu dua ratus orang. Hebat sangatkah Bromo? Jip-jip yang tiba lebih awal mendapatkan tempat parking terbaik, beratur di kiri kanan jalan berturap. Kami berenam diturunkan hanya kira-kira lima ratus meter dari puncak. Semakin lambat jip tiba, semakin jauhlah pengunjung perlu berjalan. Puluhan motorsikal bersimpang-siur menurun naik jalan berbukit itu mencari pelanggan untuk dibonceng. Suluhan cahaya dari lampu-lampu motorsikal sesekali menyilaukan mata. Jika sekadar silau mata tidak mengapa. Yang paling menyiksakan ialah bau asap motorsikal luar biasa busuknya. Asap yang tak kelihatan menguasai ruang udara yang telah sedia sesak dengan gerombolan manusia.

“Ojek! Ojek! Ojek! Ojek!” Para pemandu motorsikal mencari pelanggan.

“Ojek! Ojek! Dua puluh ribu!”

Para pemandu motorsikal bijak membaca riak muka. Mereka menyasarkan wajah-wajah yang jelas kelelahaan dan kelihatan terseksa melawan graviti disamping membawa berat badan berlebihan. Ya, orang-orang yang seperti aku. Walaupon dalam suram-suram cahaya mereka dapat mengesannya, seolah-olah mereka punya sensor ajaib. Satu demi satu motorsikal menuju ke arahku, berhenti betul-betul di depan aku. Aku terpaksa mengelak ke kiri atau ke kanan. Olah mereka membuat aku jengkel. Sudahlah penat, bau asap motor busuk, tak boleh bernafas, jalan terhalang lagi. Memang idea untuk membonceng datang berkali-kali difikiranku, tapi aku ada sedikit ego lagi yang berbaki membuat aku terus gagahkan kaki.

“Ojek! Ojek! Ojek! Ojek!” Para pemandu motorsikal tak mudah berputus asa.

Ah, Awa, tak perlu marah. Merekakan cuma berusaha mencari rezeki.  Belas kasihan  menasihati ego.

“Ojek! Ojek! Sepuluh ribu!” Semakin ke atas, harga semakin murah dah motorsikal pon semakin kurang.Lampu-lampu dari kedai dan warung mula kelihatan. Aku memujuk diri. Sedikitttt lagi Wa!

Akhirnya sampai juga kami di kawasan wisata. Jalan tak curam lagi. Perlahan-lahan aku mengatur nafas semula. Degup jantung pon mula memperlahan. Tapi suasana masih riuh dan huru-hara. Kini di serbu pula oleh penjual baju sejuk dan sarung tangan. Aku merendahkan pandangan dan berjalan laju-laju, cara paling mudah dan sopan mengelakkan mereka. Deretan warung sibuk dengan pengunjung-pengunjung yang bersarapan atau sekadar minum kopi. Penjaja jagung bakar duduk sebaris di sebelah kiri. Seleraku terbuka. Tapi oleh kerana terlalu ramai manusia yang berpusu-pusu aku tak dapat mendekati.

“Turun nanti nak beli jagung!” ujarku kepada Yatt yang berjalan di hadapanku. Tak pasti sama ada dia mendengar atau tidak.

Fajar di ufuk timur

Fajar di ufuk timur

Aku suka memerhatikan manusia jadi agak terganggu dengan suasana sekitar. Hilang sedikit tumpuan pada perjalanan. Namun, kaki terus bergerak mengikut arus manusia yang semakin ramai. Tanpa aku sedari aku kehilangan Yatt. Sedang aku terpinga-pinga, sejurus sebelum aku sampai di anak tangga pertama pelantar peninjau, aku dengar namaku dipanggil. Rupa-rupanya kesemua lima orang kawan-kawanku sudah menunggu.

“Solat! Solat!” Kak Rin menunjukan sebuah astaka kecil.

Aku dapat lihat  figura manusia rukuk dan sujud. Ramai yang sedang menunggu giliran. Tak ada sempadan lelaki dan perempuan. Ah, dalam keadaan begini, tak perlu banyak bicara. Aku mengesan sedepa tanah lapang yang agak strategik di sebeleh kanan berdekatan tebing. Ia terlindung dengan tembok batu. Sebenarnya kawasan itu kawasan larangan. Ada pagar dawai separas lutut tetapi sudah terpokah sedikit. Kawan-kawan ku sedang mengambil giliran di belakang astaka.

Aku mengajak Ayu bersolat bersamaku. Kami menyusup pagar yang terpokah. Lantas aku membentang kanvas dan kami tak bertangguh mengangkat takbir. Beg sandang tidak kulucutkan dari badan tertapi aku terbalikkan muka beg melekap ke badan. Keadaan ini sudah dijangka, kami telah siap-siap berwuduk sebelum memulakan perjalanan. Hari itu baru aku tahu, menjaga wuduk ketika berjalan mendaki bukit bukannya mudah.

Nongkrong dalam gelap

Nongkrong dalam gelap

Baru selesai solat subuh, menunggu Sang Ratu

Bertahan dalam sejuk. Baru selesai solat subuh, menunggu Sang Ratu

Selesai solat, kami bergerak mendekati tebing terus mengadap ke ufuk timur. Di belakang kami tembok batu setinggi dua meter dibina menebing pelantar peninjau. Di atasnya telah penuh dengan manusia. Seorang pemuda malahan bertenggek di atas tiang batu yang meniang palang-palang besi yang memagari pengunjung supaya tidak melepasi kawasan aman. Ya, kawasan tidak aman itu adalah di tempat kami berdiri sekarang,  sangat berdekatan tebing. Ramai juga yang turut menyusup masuk ke situ termasuklah sepasang pelancong Eropah. Si lelaki telah siap-siap mendirikan tripod kamera. Kami pon tak mahu kalah. Masing-masing mengeluarkan kamera kompak. Lebih sadis, aku hanya mampu berkamera talifon.

Bulan kesunyian

Bulan kesunyian

Bulan masih bulat. Jauh menyepi dalam kegelapan tak dipedulikan orang. Urat-urat jingga mula muncul di ufuk timur. Serakan warna biru pekat muncul di atas jaluran jingga yang semakin menebal. Warna biru pekat mencair bila terserak lebih luas, memakan langit hitam. Seperti inci yang dititis di permukaan air. Bayang-bayang awan nipis seperti carikan gula kapas mula kelihatan. Perlahan-lahan langit berubah warna. Dari hitam gelap kepada kelam kelabu akhirnya menjadi luas dan membiru. Biru lembut seperti kasih sayang ibu.  Sayangnya Gunung Bromo dan Semeru berada di sebelah tenggara. Kami tidak dapat ke kawasan tersebut kerana terlalu ramai manusia. Sebelum ini aku bayangkan matahari akan muncul di celah-celah Bromo dan Semeru, sangkaanku meleset sama sekali.

Tak tahu nak tulis apa. Kau rasakan sendiri :)

Tak tahu nak tulis apa. Kau rasakan sendiri 🙂

Biru langit semakin mencair sedangkan sinar jingga semakin memekat dan berkilat. Cahaya jingga bergerak lurus menyentuh awan putih, menembus di lubang-lubang awan. Suasana semakin meriah dengan sorak-sorai anak-anak muda sewaktu Sang Ratu mula menampakkan diri. Dengan perlahan-lahan Sang Ratu muncul. Silaunya mula memanah mata. Dan tatkala Sang Ratu Mentari menampakkan keseluruhan dirinya, anak-anak muda bersorak dan bertepuk tangan. Bumi pun cerah hingga ke tanah. Alangkah indahnya jika aku berada di tempat yang terasing dan menyaksikan keindahan ini dalam ketenangan dan jauh dari hiruk pikuk manusia.

Anggunnya Sang Ratu :)

Anggunnya Sang Ratu 🙂

Para primadona

Para primadona

 

Gazebo tempat solat

Gazebo tempat solat

 

Para pengunjung yang tadinya tertumpu kepada Sang Mentari mula bertebaran. Aku, Yatt dan Ayu naik ke atas pelantar peninjau. Tak sedar kami terpisah dengan Kak Rin, Zati dan Razat. Kami terus bergerak ke bahagian paling tenggara. Dari situlah dapat disaksikan pemandangan Gunung Batok, Gunung Bromo dan Gunung Semeru yang terkenal. Sayangnya suasana terlalu meriah kerana pengunjung terlalu ramai. Bermacam-macam ragam, rupa, saiz, umur, warna dan bahasa. Satu hal yang menyenangkan, baik orang Amerika, Eropah, Afrika atau Asia mempunyai bahasa kegembiraan yang sama. Ketawa dan senyuman berpindah dari wajah ke wajah, menular seperti wabak. Dari wabak itu turut menular bahagia, cinta dan kasih di antara rakan dan keluarga yang sedang membina kenangan manis bersama. Sedangkan orang lain yang memerhatikan mereka tak semena-mena turut merasa bahagia. Begitulah ajaibnya hal yang di beri nama “perasaan”. Tuhan menjadikan ia ghaib, tetapi dapat di rasai oleh hati manusia. Ia mampu membuat manusia berubah sikap malahan manusia boleh jatuh sakit atau pulih sihat. Sesungguhnya, manusia yang suka mempersoal dimana Tuhan? Di mana Tuhan? Mereka tidak mempercayai kewujudan Tuhan hanya kerana mereka tidak mampu melihatnya. Mereka berada dalam kebodohan.

Indahnya bagaimana fenomena alam yang biasa saja dapat menyenangkan hati manusia. Karya Tuhan penuh seni. Foto, lukisan malahan penceritaan dalam tulisan ini tidak dapat menandingi pengalaman melihat dengan mata sendiri dan merasai sendiri segarnya udara dingin di sini. Selesai mengambil gambar kami pon segera turun. Aku yang melankolik, memang tak betah berlama-lama  dalam suasana pesta seperti itu. Menurutku, menonton konsert alam, bukan seperti menonton konsert musikal. Jika konsert musikal, lebih ramai penonton lebih mengujakan. Tapi konsert alam sebaliknya lebih aman menjadikannya lebih indah. Aku agak kecewa kerana tidak dapat menyaksikan pemandangan Bromo yang sangat terkenal. Iaitu ketika kabus masih tebal melingkari ketiga-tiga gunung. Di dalam gambar-gambar yang banyak aku lihat dari internet, Bromo seolah-olah terapung-apung, kelihatan misteri namun mengagumkan. Walaupon begitu, tidak aku nafikan keanggunan gunung tiga sekawan ini. Gunung Bromo di apit oleh Gunung Semeru dan Gunung Batok. Gunung Semeru paling jauh, tinggi dan gagah. Bentuknya hampir sempurna seperti kon yang jatuh dari langit dan terpasak di bumi. Kelihatan gagah tak terkalahkan. Gunung Batok yang paling kecil dan palign hampir juga berbentuk kon tetapi berketak-ketak seperti payung kertas separuh terbuka. Dari jauh ia kelihatan hijau berlumut. Aku yakin yang hijau itu adalah pokok-pokok renek, masakan warna lumut boleh kelihatan sebegitu jauh. Gunung Bromo meletus kali terakhir pada tahun 2010, mungkin kerana itu ia kelihatan kelabu, kusam, berdebu, tandus tanpa tumbuhan. Badannya dipenuhi lurah dan bucu-bucu tajam tak sekata, seperti kertas renyuk. Puncaknya terpokah, itulah kawah Bromo yang terkenal, destinasi kami selepas ini.

Batok dalam bahasa jawa bermaksud tempurung.

Semeru.Bromo. Batok. Batok dalam bahasa jawa bermaksud tempurung.

Penjejak mentari Bromo

Penjejak mentari Bromo

Orang tempatan mencari rezeki

Orang tempatan mencari rezeki

Kak Ngah dan Yatt di pintu masuk Penajakan satu.

Kak Ngah dan Yatt di gerbang masuk Penajakan satu.

Penjual jagung

Penjual jagung

Macam-macam cenderehati ada. T-shirt, ket chain, fridge magnet

Macam-macam cenderehati ada. T-shirt, key chain, fridge magnet

Jip menunggu penumpang. Ingatkan nama pemandu, warna dan no plat jip anda. Jangan keliru!

Jip menunggu penumpang. Ingatkan nama pemandu, warna dan no plat jip anda. Jangan keliru!

Andai bulan bisa ngomong

Andai bulan bisa ngomong

Sila rate, like, komen, share. Jagan lupa Like Fb Page Pengembara berpoket nipis  ^_^

Rindu Eropah Tawan Damascus – Buku


Tajuk: Rindu Eropah Tawan Damascus
Pengarang : Abdul Munir Md. Ramli
Penerbit: Karangkraf , 2011

Sangking menariknya cerita kembara Munir Ramli, aku menghabiskan buku ini dengan sekali baca. Hal yang membuatnya lebih menarik adalah kembara ini bermula setahun sebelum aku lahir dan di dalamnya ada disebutkan tempat-tempat yang aku sangat kenali. Dari Jalan Kebun Teh Johor Bahru hinggalah Orchard Road, Singapura. Aku penasaran bagaimana rupanya bandar Johor Bahru dan Singapura ketika itu.

Seperti ramai pengembara muda di Malaysia, Eropah adalah antara impian terbesar mereka. Lebih-lebih lagi pada tahun-tahun 70-an dan 80-an gaya hidup hippies sangat popular. Hippies yang datang dari Amerika syarikat dan Eropah mempopularkan gaya hidup kembara dan jalanan. Dari pengamatanku di forum-forum pengembara di internet, aku dapati hal ini masih sangat significant walau hingga zaman ini. Tanah Eropah yang jauh dan asing, yang panjang sejarahnya, yang misteri budayanya, yang sejuk iklimnya, yang biru mata penduduknya, dengan segala kemodenan dan kebaratannya adalah “ultimate dream” bagi ramai pengembara di Malaysia.

Dengan berbekalkan wang saku lima ratus ringgit (aku kira agak lumayan jumlah itu pada tahun 1978) dan buku South East Asia on Footsteps, Munir bertolak dari kampungnya di Sitiawan Perak menuju Thailand. Rancangan asalnya Malaysia -> Thailand -> Myanmar -> Bangladesh terbantut kerana konflik politik Myanmar ketika itu yang masih di bawah kekuasaan komunis. Lalu Munir menjalankan pelab B. Melalui Johor -> Singapura -> India. Dia bekerja beberapa ketika di Johor dan Singapura. Setelah tabungannya di rasakan cukup, dia berlayar menuju India dengan kapal laut bernama Chidambaram.

Aku bertanya kepada rakan sekerja ku warga India yang bertugas di ibu pejabat kami di Singapura tentang kapal Chidambaram. Dia sendiri pon tidak pernah tahu yang India dan Singapura pernah di hubungkan dengan kapal laut. Chidambaran, menurutnya adalah nama biasa di kampungnya. Ia salah satu nama tuhan dari beratus tuhan agama Hindu. Memang lazim orang Hindu menamakan anak mereka dengan nama tuhan-tuhan mereka.

Selalu kita dengar “Kita hanya merancang, Allah yang menentukan”. Itulah kata-kata yang cocok kepada kisah pengembaraan penulis. Di atas kapal Chidambaram dia bertemu beberapa orang yang mengubah haluannya dan boleh di kata mengubah keseluruhan hidupnya. Pada mulanya Munir mengikut arus kerana keadaan yang mendesak, namun akhirnya dia
“Sekiranya Allah tidak beri apa yang kita minta, Allah akan gantikan dengan yang lebih baik”. Walaupun impian penulis untuk mengembara hingga ke Eropah terhenti di Damascus, itu bukan hal yang buruk. Akhirnya penulis mendapat nikmat yang lebih indah dari menjejak Eropah. Tanah manakah yang lebih berkah yang lebih bahagia bila kita berada di sana selain tanah suci Mekah?

Walaupon Damascus telah di tawan, penulis tetap mahu meneruskan perjalanan ke Eropah. Antara benua Eropah dan Timur Tengah. Antara Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab. Antara mata bitu dan mata hazel. Antara burger dan kebab. Antara pepsi dan teh. Antara skirt dan purdah. Antara Trem dan Unta. Antara salji dan padang pasir. Antara dunia orang putih dan dunia orang arab, bezanya ibarat malam dan siang. Begitulah semuanya

Kalau hendak digunakan buku ini sebagai panduan kembara mungkin tidak berapa sesuai. Tetapi buku ini mampu memberi inspirasi kepada para pengembara dan bukan pengembara.

Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup II ~ Edisi Korea


Ya Allah, kami ni berada di negeri yang asing. Kami tak kenal sesiapa dan kami tak fahami bahasa mereka. Ya Allah, mudahkanlah perjalanan kami. Jangan biarkan kami sesat. Datangkanlah bantuan dan penolong ya Allah. Engkau sajalah sebaik-baik penolong.

Itulah doaku sebaik saja keluar dari Lapangan Terbang Incheon, Seoul. Dari lapangan terbang, kami ke Museum Nasional kemudian bergerak ke rumah penginapan yang kami telah tempah sejak di tanah air lagi. Letaknya dia Jong-No sam. Untuk ke sana dari museum, kami perlu menukar tren di Seoul Station, dari aliran empat ke aliran 1. Jaringan tren di Seoul dipanggil subway. Waktu itu aku terlalu penat, mengantuk, lapar dan sejuk. Kami tiba di Seoul malam sebelumnya, bermalam di lapangan terbang dalam kesejukan dan ketidakselesaan. Kali terakhir kami menikmati makanan yang sempurna ialah pada lebih dua puluh empat jam yang lepas, sarapan nasi lemak ketika di LCCT. Malam tadi dan pagi ini kami cuma makan biskut dan minum kopi.

Sekarang sudah tengah hari. Untuk beberapa hari ini, suhu di Seoul dijangka tidak melebihi satu darjah selsius. Aku berada dalam keadaan yang sangat asing dan diluar zon keselesaanku. Aku masih cuba menyesuaikan diri dengan cuaca sejuk. Bebanan sepuluh kilo yang terpikul di belakangku merenggut saki baki tenaga yang aku ada dan menambahkan rasa tidak selesa. Tangga-tangga stesyen subway pula sangat menduga. Tak kusangka negara maju seperti Korea tidak mempunyai eskalator di stesyen subway mereka. Tak sabar hendak mencampakkan bebanan sepuluh kilo ini sebaik tiba di bilik penginapan. Sakit bahuku dan sejuk rasanya tak tertahan lagi. Ya Allah, jangan biarkan kami sesat. Tolonglah kami. Aku mengulang-ulang dalam hati sepanjang berada dalam tren dari museum.

seoul-subway-map

Tegang jugalah urat tengkuk bila study peta ni

Kami tiba di Seoul Station. Stesyen subway tertua di Korea. Kami perlu bertukar tren di sini. Sebaik keluar dari perut tren, kami berhenti sebentar memerhatikan keadaan sekeliling. Rata-rata penumpang menuju ke arah kiri. Aku nampak tanda “lif” di arah kanan.

“Kita ambil lif” putusku. Walaupon beban di bahuku berat, tapi aku lebih mengasihani Yatt. Begnya beroda. Mendaki tangga sangat sukar dan menyeksakan baginya. Kami menaiki lif bersama-sama tiga orang halmuhni (nenek). Budaya Korea sangat menghormati orang tua. Dalam pemerhatian aku yang singkat, aku dapati mereka rela berdiri dan tetap membiarkan kerusi yang di khaskan untuk orang-orang tua kosong.

Nenek-nenek tadi tersenyum-senyum memandang kami kemudian bercakap sesama sendiri. Aku kira lif ini juga di khaskan untuk orang tua dan kurang upaya. Oh, tiba-tiba aku rasa malu. Bila saja pintu lif terbuka di tingkat atas, kami biarkan mereka keluar dahulu. Seorang harabuhji (datuk) sedang menunggu untuk menaiki lif turun ke bawah. Mereka bersapaan, tetapi bunyinya seperti bercakap tentang sesuatu yang serius. Mereka memandang-mandang dan menunjuk-nunjuk ke arah kami. Kami tidak bersangka apa-apa, mungkin rupa kami yang asing mencuri perhatian mereka. Perlahan-lahan kami meloloskan diri dan berlalu untuk mencari jalan keluar dari stesyen.

“Kak Awa!” Yatt memanggilku.

“Atuk tu pangillah” ujarnya.

Kami berpatah balik. Harabuhji bertanya tujuan kami.

“Jong-no sam” Yatt menjawab mewakili kami. Mujur Yatt faham apa yang ditanyanya. Tak sia-sia dia menonton drama Korea setiap hari.

Harabuhji bersungguh-sungguh bercakap dengan kami dalam bahasa Korea. Tangannya menunjuk-nunjuk kawasan tren di bawah. Kami terpinga-pinga.

“Kita ni… sesat ke?” bisikku pada Nott.

“Entahla… manalah aku faham apa atuk ni cakap” jawabnya.

“OK?” harabuhji mengakhiri “penerangannya”.  Dia memandang kami bergiliran.

“OOOOO..K” jawabku ragu-ragu. Sebenarnya dalam begitu banyak bunyi keluar dari mulutnya, cuma OK yang aku fahami.

Nampaknya dia tidak berpuas hati dengan respon kami. Dia membuat isyarat tunggu lalu menekan butang lif. Bila lif terbuka dia menahan pintu dan menyuruh kami masuk. Kami menurut seperti anak kecil yang patuh.

“English?” tanyanya sepatah pada ku.

“Yes” aku mengangguk. Kami sama-sama tersengih. Lucu memikirkan situasi janggal ayam-itik yang membingungkan itu. Walaupun komunikasi verbal gagal, tetapi komunikasi bahasa badan menunjukkan yang harabuhji berniat baik. Senyumnya manis dan peramah.

Sebaik lif tiba ditingkat bawah, dia menggamit kami supaya mengikutnya. Walaupun bingung, kami patuh. Kemana sajalah dia mahu membawa kami. Dia berjalan laju dan cergas, tak padan dengan ketuaannya. Yatt meneka umur harabuhji, mungkin sekitar akhir 70an atau awal 80an. Orangnya kecil dan rendah. Mukanya bulat dan rambutnya sudah memutih. Dia memakai topi besbal, berjaket coklat dan menggendong beg kecil dibelakangnya. Kami yang menggendong beg sepuluh kilo agak kepenatan. Sesekali kami terpaksa berlari-lari anak kerana mengikut rentaknya. Agak mencabar berjalan laju ditengah kesesakan aliran manusia yang sibuk kesana-kemari, lebih-lebih lagi ketika naik turun tangga. Kemudian kami berjumpa kedai-kedai kecil di kiri dan kanan. Pebagai jualan dari makanan ringan, kuih-muih hingga pakaian musim sejuk seperti stokin, sarung tangan, mafla dan sebagainya. Meriahnya, macam pasar minggu. Kami cuma menjeling-jeling tak sempat memerhatikan keadaan sekeliling, bimbang harabuhji hilang dari pandangan.

Setelah naik turun tangga beberapa kali, kami masuk ke satu stesyen lain. Rupanya, untuk menukar tren tidak perlu keluar masuk dari satu stesyen ke stesyen lainnya sebagaimana lazimnya sistem di Kuala Lumpur. Kami langsung tak keluar dari perut bumi. Walaubagaimanapun, jarak antara stesyen agak jauh. Sebaik kami tiba, secara kebetulan, tren pon tiba.

“Jong-no sam! Jong-no sam!” harabuhji menunjuk kepada tren yang baru berhenti dan mengisyaratkan supaya kami segera naik. Orang ramai berpusu-pusu memenuhi perut tren. Kami masih separuh kaget dan separuh tidak percaya. Bukan tak percaya pada harabuji, tetapi tak percaya yang harabuji rupanya membawa kami hingga ke pintu tren.

“Go Jong-no sam!” ujarnya lagi menggesa kami supaya bersegera. Entah kenapa untuk beberapa saat, kami tetap berdiri macam orang bodoh.

Bila Yatt mengucapkan “Kamsahamida”, aku dan Nott pon meniru Yatt. Itu saja yang kami mampu ucapkan. Kalau dia halmuhni, aku ingin memeluknya.

“No change, Jong No sam stop!” Sempat lagi dia berpesan ketika kami melangkah masuk ke dalam tren. Pintu tren tertutup sebaik saja kami memasuki gerabak. Bila kami menoleh semula, harabuhji sudah hilang dari pandangan. 

Beberapa minit pertama di dalam tren, aku diam tak berkata-kata. Hatiku tersentuh dengan kebaikan harabuhji. Aku masih separuh percaya ada orang yang begitu baik hati dan sanggup memberi pertolongan yang begitu hebat. Bayangkan kalau kami meneruskan perjalanan tadi. Tentu kami mendapat susah dan boleh jadi kami kesesatan hingga petang. Kemudian, sesuatu menyentak benakku.

“Yatt, macam mana atuk tu tahu kita sesat?”

“Entah, tu la .. pelik! Kita sendiri pon tak tahu yang kita sesat”

………………………………………..

[ Antara doa yang paling mustajab adalah doa orang yang sedang bermusafir ]
Harabuhji adalah penolong yang Allah kirimkan. Hari-hari seterusnya di Korea, hampir setiap kali kami sesat, Allah  hantar penolong kepada kami. Aku rasa disayangi dan aku rasa dilindungi. Yabbi yassir wa la tuassir.

IF

Sumber gambar: internet. Tujuan kami, jong-no sam

 

Jangan lupa ikuti kisah lain dalam siri Keajaiban-keajaiban kecil dalam hidup Jumaat depan! 15 Febuari 2013